Sunday, 12 April 2015

Takdir Itu Kerja Allah

Pernah sesekali terlintas di minda, kenapa aku ditakdir jumpa dia? Pernah jugak terpikir dan tertanya kenapa aku perlu banyak 'belajar' macam-macam perkara, semua dengan dia. Dia seorang lelaki berumur awal 20-an. Bukan seorang yg kaya dengan wang ringgit, memiliki paras rupa yg sedap mata memandang, dan paling penting dia bukan seorg yg mulut manis. Style bercakap, tidak berlapik tapi jujur.Tapi jika diselami baik-baik hidup dan dirinya, aku atau korang, akan nampak sesuatu yg 'unik' dan 'istimewa' yg ramai tak dapat lihat. Sebab dia kaya dgn ilmu ttg hidup di dada.

Yes, aku mengaku, sayang aku yg mungkin melampau buat aku ikut segala apa yg dia minta. Pada aku, tak salah "follow" permintaan atau suruhan asalkan tak bagi kesan buruk kat diri kita. Ala chill, kita ni dah besar boleh berpikir kot mana baik buruk utk diri..

Tipulah kalau kata tak pernah menangis dan hampir "give up" berdiri sebelah dia dari sejak one year ago. Serious shit, ni relay paling agak mencabar. Yeah, aku mengaku, almost all part of he did actually karma utk aku. But, it doesn't mean that aku duduk diam, hentak kepala kat dinding, "awat aku buat ex2 aku gitu, sampai sekarang aku pulak rasa??!!". Back to the title, 'Takdir Itu Kerja Allah'.

Kau pikir aku gagah? Kau pikir aku gagah 'be the best among the best'? Kau pikir aku gagah cuba ubah 'virus' yg org previous tinggalkan? Kau pikir aku gagah?? Nope, serious tak. Setiap seorg aku cukup benci tgk muka dan dgr nama. Berkolam mata dan berapi hati bila aku tenung muka sorang-sorang. Tapi aku gagahkan jugak diri terus kuat berdiri dan nak berdiri sebelah dia. Aku tolak prinsip yg selalu aku dgr dan baca. "Tak perlu ubah diri dan cuba jadi sempurna utk sesorg. Jadilah diri sendiri". Ehhhh phui hui lah. Dia hadir lam hidup aku pun utk ubah apa2 kebebalan, kebenggapan, kebodohan dan segalanya yg ada dekat diri aku. DIA tahu apa yg terbaik utk aku, walaupun aku manusia paling teruk dan 'nakal' atas muka bumi ni.

Aku tak peduli apa org nak kata pasal aku dan relay ni. Selagi Allah kata aku still ada dgn dia, mana ada dia, aku cuba utk ada. Walaupun kebebalan dan kebodohan aku menebal dan meninggi dan melampau petang tadi. Tapi, itulah pengajaran utk aku. Kalau semua tu tak jadi, mungkin sampai ke tua ke mati aku careless. Walaupun pun sakit petang tadi. Takpe, itu semua sekejap je.

Apa pun jadi sekarang, aku hadap dgn hati yg redho dan tabah. Kuatkan diri dan matangkan diri dan cerdikkan diri. Tak perlu pandang belakang dan menyesal. Now is now.








"Permainan ini belum berakhir dan takkan pernah berakhir. Diri, mohon kuat dan tidak putus asa, kita perlu bermain utk s.e.l.a.m.a.n.y.a."











                                Dan aku mengaku aku berterima kasih hadirkan dia dalam hidup aku.